Jakarta, (Tagar 23/3/2018) - Google dikabarkan tengah mengembangkan OS baru bernama Fuchsia. Keberadaan Fuchsia pertama kali diketahui pada Agustus tahun lalu. Fuchsia merupakan cikal bakal sistem operasi mobile yang ramai disebut-sebut akan menggantikan Android dan Chrome OS di masa depan.

Bulan ini bocoran antarmuka Fuchsia mengemuka dan beredar di internet sehinga menguatkan dugaan tersebut. Tapi benarkah Fuchsia akan mengambil tongkat estafet dari Android?

Untuk perusahaan penyedia pencarian, Google memiliki sejumlah sistem operasi yang mengejutkan. Ada Android dan banyak permutasi, ada Chrome OS, dan sekarang perusahaan sedang mengerjakan alternatif yang sama sekali baru: OS Google Fuchsia yang misterius.

Google Fuchsia pertama kali muncul di GitHub pada bulan Agustus 2016 dengan tanpa gembar-gembor atau penjelasan dari Google.

GitHub adalah platform open source untuk pengembang yang ingin berbagi dan berkolaborasi dalam proyek; dan seperti Android sebelumnya, Fuchsia juga merupakan perangkat lunak open source dan gratis.

Namun tidak seperti Android dan Chrome OS, Google Fuchsia tidak didasarkan pada Linux, melainkan mikrokernel baru Google yang disebut ‘Zircon’ (yang berarti ‘kernel kecil’). Zirkon, yang sebelumnya dikenal sebagai Magenta, ditujukan untuk embedded system - yang berarti sistem yang melakukan pekerjaan tunggal sebagai bagian dari mekanisme yang lebih besar.

Zirkon dikembangkan oleh seorang pembuat kode bernama Travis Geiselbrecht, yang juga menciptakan kernel NewOS yang memberdayakan Haiku OS.

Fuchsia juga memiliki kemampuan untuk berjalan di smartphone, tablet dan komputer desktop, dan skalabilitas tampaknya menjadi penyewa utama desainnya.

Terlepas dari asal-usul itu, Google Fuchsia juga memiliki kemampuan untuk berjalan di smartphone, tablet dan komputer desktop, dan skalabilitas tampaknya menjadi penyewa utama dari desainnya.

Pada bulan Mei 2017, Fuchsia memperoleh antarmuka pengguna dan salah satu pengembang yang mengerjakan proyek-proyek itu mengatakan bahwa ini bukan hanya 'pemborosan' tetapi proyek nyata, yang mengarah ke spekulasi bahwa Google memiliki rencana yang lebih besar untuk itu.

Untuk apa OS Google Fuchsia itu?

Tentu saja, infromasi yang paling mengganggu adalah bahwa OS Fuchsia sedang menunggu di sayap untuk menggantikan Android.

Pertanyaannya adalah, apa yang Google Fuchsia mungkin bisa lakukan yang tidak dapat dicapai hanya dengan memperbarui Android atau Chrome. Itu mungkin ada hubungannya dengan Kernel, yang memberikannya kemampuan untuk menskalakan semua jalan ke sistem embedded yang disebutkan sebelumnya dan perangkat yang lebih kecil lainnya.

Fuchsia bisa menjadi langkah untuk mengantisipasi IoT - Internet of Things. IoT menggambarkan perangkat pintar yang ada di mana-mana, yang membawa otomatisasi rumah ke tingkat berikutnya.

Pikirkan karton susu yang berbicara dengan Kulkas Anda dan pesan pengganti melalui Amazon (disampaikan oleh drone) ketika Anda kehabisan.

Inilah masa depan yang baru mempersiapkan perubahan paradigma ini adalah langkah cerdas untuk perusahaan teknologi berpikir maju.

Mempersiapkan perubahan paradigma ini adalah langkah cerdas untuk perusahaan teknologi berpikiran maju dan Fuchsia OS dapat menyediakan sistem operasi umum yang dapat mengikat semua sistem tersebut, bersama dengan beberapa jenis perangkat yang lebih besar untuk mengendalikannya.

Demikian juga, Fuchsia memiliki kemampuan untuk meningkatkan perangkat yang lebih besar seperti laptop dan komputer dan dapat mendukung prosesor ARM, MIPS dan x86.

Fuchsia OS dilengkapi dukungan untuk Dart dan Flutter. Dart adalah bahasa scripting Google sendiri, yang digunakan untuk memberdayakan beberapa program perusahaan sendiri seperti AdWords.

Flutter adalah alat untuk membangun aplikasi seluler lintas platform dan berperforma tinggi di Dart. Ini adalah bagaimana aplikasi masa depan dapat ditulis untuk platform dan dapat digunakan untuk menawarkan kompatibilitas ke belakang di masa depan.

Flutter sendiri juga masih muda dan masih dalam versi beta, jadi mungkin ini semua bagian dari rencana besar?

Kita tidak pernah bisa tahu apakah Google bekerja untuk rencana induk atau hanya mengada-ada saat berjalan bersama!

Jadi, ini semua bisa dilihat sebagai langkah untuk mencoba dan men-defragmen pemirsa dan menyatukan Chrome OS dan Android. Defragmenting dengan memperkenalkan sistem operasi ketiga ... hanya Google!

Mungkin terdengar gila, tetapi langkah semacam itu telah lama diantisipasi dari Google; dengan proyek yang sekarang dikesampingkan yang disebut 'Andromeda' yang pernah dimaksudkan untuk memenuhi peran ini.

Andromeda secara khusus akan membawa fitur Chrome OS ke Android (bukan sebaliknya) dan bahkan diharapkan untuk muncul di perangkat keras baru yang dikabarkan, seperti laptop ‘Bison’ (yang mungkin sekarang juga dihapus).

Menurut managing editor di 9to5Google, Stephen Hall, sumber-sumber di dalam Google telah menggambarkan Fuchsia sebagai 'penerus spiritual' untuk proyek itu. Ini akan menunjukkan bahwa kompatibilitas silang masih sangat kekuatan pendorong, bahkan jika OS sedang dibangun sebagai sesuatu yang sama sekali berbeda dari ground-up.

Jadi sekarang, semuanya mungkin. Pada titik ini, Fuchsia masih bisa berakhir sebagai proyek yang lain!

Apa yang Fuchsia gunakan?

Antarmuka seluler Fuchsia saat ini disebut 'Armadillo' dan masih dalam tahap awal. Yang mengatakan, itu memang memiliki beberapa kemampuan yang mengesankan dan cukup jauh di sepanjang itu dan hacker tinkerers bisa mendapatkannya dan berjalan pada ponsel, tablet dan komputer.

Jika Anda menjalani proses ini, maka apa yang akan Anda terima?

Untuk saat ini, homescreen Fuchsia terdiri dari daftar aplikasi yang bergulir secara vertikal. Salah satunya adalah kartu profil yang menyertakan gambar profil, beberapa pengaturan dasar dan tanggal dan waktu. Ini tinggal di bagian bawah layar.

Ada juga fungsi pencarian dan keyboard yang berbagi beberapa kesamaan dengan GBoard, meskipun banyak fitur yang hilang. Untuk saat ini, tidak ada aplikasi nyata, dan memilih salah satu item dari daftar gulir hanya akan memunculkan placeholder.

Namun, yang menarik adalah, Anda sudah dapat memanfaatkan fitur multitasking yang mengesankan.

Jika Anda menyeret satu aplikasi ke aplikasi lain misalnya, Anda akan diberikan opsi untuk memasuki mode layar terpisah dengan kedua aplikasi mengambil bagian atas dan bawah sesuai keinginan Anda.

Selain itu, bila Anda kemudian kembali ke rumah (yang Anda lakukan dengan mengetuk titik pusat di bagian bawah layar), Anda dapat menyeret aplikasi ketiga atau bahkan keempat ke dalam grup agar dapat menggunakannya sekaligus.

Anda juga dapat mengatur tata letak hingga hanya memiliki satu aplikasi mengambil sebagian besar layar dengan tab untuk beralih ke orang lain yang Anda gunakan di bagian atas.

Jika Anda menginstal Fuchsia di desktop, Anda akan menggunakan UI yang sedikit berbeda yang dikenal sebagai ‘Capybara’. Kurang diketahui tentang sistem operasi ini, tetapi ini adalah contoh lain dari skalabilitas OS Fuchsia.

Idenya adalah (mungkin) bahwa ini akan bekerja sedikit seperti fitur kontinum pada Windows: sehingga UI akan beralih tergantung pada ukuran layar yang menjalankan OS.

Capybara dirancang untuk keyboard dan mouse dan terlihat lebih mirip Chrome OS dengan bilah tugas, tombol aksi, dan opsi di sudut. Tampaknya aplikasi akan berjalan di jendela draggable.

Anda sebenarnya dapat mencoba ‘demo’ online dari Capybara UI (digambarkan di atas), yang dibuat oleh penggemar berusia 13 tahun dan ajaib Noah Cain.

Perlu diingat bahwa ini spekulatif, sangat mendasar (karena tidak benar-benar melakukan apa-apa) dan sangat mungkin berubah seiring dengan perkembangan yang berlanjut.

Google Fuchsia adalah OS baru dalam pengembangan dari Google, tetapi masih jauh dari penyelesaian. OS ini didasarkan pada kernel Zirkon, yang membuatnya sangat skalabel dan aman. Ini dikabarkan menjadi 'penerus' untuk Andromeda, menunjukkan penekanan pada kompatibilitas silang

Saat ini ada dua antarmuka untuk seluler dan desktop, mendukung teori ini. Untuk saat ini, tidak ada alasan nyata untuk melalui proses memasang Fuchsia di perangkat pintar Anda kecuali Anda hanya ingin tahu. Tanpa aplikasi yang tersedia, tidak banyak yang dapat Anda lakukan dengan OS setelah disetel. android authority/rmt